by

Mengenal Narkoba Lebih Dekat, Memanfaatkannya dengan Tepat.

Narkoba sendiri merupakan kepanjangan dari narkotika, psikotropika, dan obat terlarang. Di Indonesia,sering disebut juga dengan “Napza”. Secara etimologis narkoba berasal dari bahasa Inggris “narcose” atau “narcosis” yang berarti menidurkan dan membius. Sedangkan narkotika berasal dari bahasa Yunani “narke” atau “narkam” yang berarti terbius sehingga tidak merasakan apa – apa. Sehingga dapat disimpulkan bahwa narkoba atau narkotika adalah suatu zat atau obat baik yang bersifat alamiah, sintetis, maupun semi sintetis yang dapat menimbulkan efek penurunan kesadaran, halusinasi, daya rangsang dan dapat menimbulkan efek adikasi atau kecanduan.

Jenis–jenis Narkoba

Jika dilihat berdasarkan pembuatannya narkoba dibagi menjadi tiga jenis yaitu, narkoba alami, semi sintetis dan sintetis. Narkoba alami merupakan jenis yang dapat digunakan secara langsung karena kandungannya yang masih kuat. Kemudian narkoba semi sintetis adalah narkoba alami yang didapatkan dengan sedikit pengolahan, biasanya narkoba semi sintetis diolah dengan cara diisolasi dan diekstraksi. Sedangkan narkoba sintetis merupakan narkoba yang didapatkan dari proses pengolahan yang panjang dan rumit, dari ketiga jenis tersebut, narkoba semi sintetis inilah yang paling banyak digunakan untuk pengobatan dalam dunia medis.

Sedangkan jika dilihat berdasarkan pemakaiannya, sesuai dengan Pasal 6 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009, narkoba dibagi menjadi tiga golongan yaitu, golongan pertama yang dimaksudkan sebagai penelitian dengan tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta tidak digunakan dalam dunia medis karena mempunyai potensi ketergantungan sangat tinggi, oleh karena itu narkoba golongan pertama merupakan jenis yang sering disalahgunakan oleh oknum-oknum tertentu. Golongan kedua, masih memiliki potensi menyebabkan ketergantungan tinggi, bedanya pada golongan ini dapat digunakan untuk pengobatan sebagai “Jalan terakhir” yang dapat ditempuh serta terapi dengan resep dari dokter. Golongan ketiga, memiliki potensi ketergantungan cukup ringan sehingga pada golongan inilah narkoba banyak dimanfaatkan dalam dunia medis baik untuk pengobatan maupun terapi.

Bahaya Penyalahgunaan Narkoba

Salah satu faktor penyalahgunaan narkoba adalah rasa nikmat yang dihasilkan setelah menggunakannya. Padahal dibalik kenikmatannya yang sementara, terdapat efek berbahaya yang bisa merusak kesehatan fisik dan kejiwaan loh. Lalu apa aja sih bahaya yang ditimbulkan dari penyalahgunaan narkoba?

1. Gejala Putus Obat

Dikenal juga dengan istilah withdrawal syndrome atau sakaw, kondisi ini terjadi ketika seseorang mengalami ketergantungan kepada obat – obatan dan tiba – tiba berhenti mengkonsumsinya. Oleh karena itu, kondisi ini akan terjadi apabila penyalahgunaan narkoba yang cukup lama kemudian pada suatu ketika tidak mengkonsumsi narkoba kembali maka akan menyebabkan sindrom putus obat yang di mana pengidapnya akan mengalami gejala kecemasan, kelelahan, berkeringat, muntah, depresi, kejang, dan halusinasi.

2. Merusak Organ Pada Tubuh

Zat yang terkandung pada narkoba memaksa organ tubuh untuk bekerja di luar batas wajar. Pada organ jantung, saat perdaran darah bercampur dengan zat – zat yang mempunyai efek sangat keras, akibatnya jantung dirangsang untuk bekerja di luar kewajiban. Selain memaksa jantung untuk bekerja abnormal, narkoba juga memaksa otak dan syaraf untuk bekerja di luar kemampuan yang sebenarnya dalam keadaan yang tidak wajar, imbasnya akan terjadi kerusakan pada sel – sel dalam otak.

3. Kematian

Selain merusak organ – organ pada tubuh, kemungkinan terburuk bahaya yang ditimbulkan karena narkoba adalah kematian yang tragis. Semakin sering dan lama penyalahgunaan narkoba, semakin tinggi pula dosis yang dibutuhkan untuk menghasilkan efek “nikmat” tersebut, akibatnya ada satu titik di mana tubuh tidak dapat menerima semua zat itu dan terjadilah kondisi overdosis yang menyebabkan kejang. Jika kondisi ini tak sesegera mungkin ditangani, maka akan menyebabkan kematian.

4. Kualitas Hidup Menurun

Sudah berapa banyak kehidupan seseorang menjadi lebih baik setelah mencicipi nnarkob? Tentu saja tidak ada. Sebaliknya, penyalahgunaan narkoba akan merusak kehidupan seseorang.
Tak hanya merusak secara fisik, narkoba juga merusak kejiwaan dan kehidupan sosial. Dari berbagai kasus penyalahgunaan narkoba, tak sedikit karir yang telah dibangun bertahun – tahun hancur dalam sekejap, hubungan antar keluarga menjadi kacau, bahkan terjerumuskan kedalam dunia kriminalitas.

Artikel ini direview oleh: Galih Ega Farrasetia.